Desain Keren – Waktu SMA, saya suka ngiler ngeliat desain keren di poster, invitation, brosur, dan di media lainnya (sampe sekarang sih), pengen rasanya bisa bikin kayak gitu. Pada akhirnya setelah lulus saya putusin untuk kuliah di jurusan DKV (Desain Komunikasi Visual). Dari situ saya kenalan deh sama software-software grafis 2D seperti Macromedia Freehand, Corel Draw, dan Adobe Illustrator. Pas mata kuliah animasi, saya kenalan lagi sama makhluk baru seperti Adobe After Effect dan Adobe Premiere. Otak saya mulai agak penuh tuh sama tools baru, tapi ya dilakuin aja. Karena saya orangnya kepo, pengen banget tau caranya bikin modeling 3D gimana sih, alhasil temen baru saya nambah lagi, namanya 3D Max. Jadi, dari software 2D, 3D, dan animasi udah pernah saya lahap semua.

8685653_20160430082238Mungkin karena saya udah terbiasa dimanjakan oleh mas-mas pembajak yang “sangat baik” hati, terlebih profesi saya sebagai desainer grafis, isu-isu anti software bajakan cuma nyangkut di otak aja, gak sampe turun ke hati, artinya ya cuek aja lah. Lagian tempat-tempat CD bajakan udah menjadi pemandangan yang biasa di Jakarta dan terkesan “legal” karena terletak di dalam plaza bonafit, ber-AC, fasilitas komputer berjejer dari ujung ke ujung buat ngetes kualitas CD software yang akan dibeli, malah di beberapa tempat interiornya juga gak mau kalah sama café anak gaul . Jadi, atmosfer pembajakan ini memang terasa sejuk, indah, dan nyaman. Wajar banyak orang yang gak terlalu peduli kalo barang-barang tersebut berstatus illegal.

Tapi kabar baiknya, sejak Adobe ngeluarin versi Creative Cloud, kita bisa sewa software-software tersebut dengan harga yang lebih enak dikantong, lumayan indah di mata. Coba liat screen shot di bawah ini yang saya ambil dari website resmi Adobe. Tinggal bayar, terus download. Gak perlu capek-capek ke toko CD lagi. Gimana? Yahud ya.

8685653_20160430082110
“Wah rekening saya lagi masuk angin nih? Belom diisi lagi”

“Sayang ah ngeluarin duit segitu, mending beli bajakan, cuma 50ribu dapet semua software”

“Hmm di kantor tempat saya kerja udah ada sih Adobenya, tapi masih bajakan semua, kayaknya sih kantor lagi gak ada duit, nanti aja deh usul belinya ke management”

Nah, pernyataan-pernyataan kayak gitu udah pasti berasal dari sisi gelap hati kamu yang belom kena sinar matahari sama sekali. Saya coba ngasi solusi ya, walaupun gak 100% efisien dalam menghadapi pertempuran di industri kreatif, paling ga kita harus kenalan dengan software-software yang menurut saya bisa juga menghasilkan desain keren dan yang paling penting itu lebih “I-R-I-T” di kantong daripada software komersil, cuma modal kuota internet buat downloadnya. Softwarenya bener-bener gak dipungut biaya. Lalu, bagi kamu yang berjiwa dermawan, atau yang sudah merasakan spirit dan manfaat dari software tersebut, kamu bisa mengapresiasi kreatifitas dan kerja keras tim developer software ini dengan cara masuk ke halaman donasi pada websitenya (jangan lupa berdonasi) biar mereka juga dapat lebih cepat melajunya.

Orang-orang awam biasanya mengistilahkan software ini dengan “Open Source” karena memang kode-kodenya dibuka untuk umum. Jadi, kamu yang jago ilmu software juga bisa ngasi inputan ke tim developernya berupa solusi teknis kalo memang terjadi bugs atau masalah lain yang menyebabkan software tidak berjalan sebagaimana mestinya. Jadi semua orang bisa berkontribusi. Atau kamu juga bisa mengembangkan software serupa dengan mengambil kode-kode dari software sebelumnya, lalu menciptakan merk baru. Jadi, memang software-software ini sangat fleksibel dan dengan senang hati dipantau dan didukung oleh komunitas di seluruh dunia. Pokoknya keren lah. Keroyokan.

Dalam dunia perdesainan, ada beberapa software open source yang wajib kamu tau sebagai solusi alternatif jika kamu memang belum bisa menggunakan software berbayar (Commercial Software) secara “legal”.

Sebelum lanjut, biar persepsinya sama, kalimat “penggunaan/pengerjaan secara ilegal” yang akan saya singgung di trit ini maksudnya adalah ketika seseorang menggunakan fitur-fitur milik commercial software melalui makhluk eksis yang namanya “software bajakan”, artinya dia telah menggunakan software secara ilegal.

Oke, lanjut lagi ya…kita akan menyelami software-software open source yang asik itu itu

 

Bagi yang biasa menggunakan Adobe Photoshop, sebagai alternatifnya kamu bisa donlot GIMP

8685653_20160430083052
Berikut penampakan interface-nya GIMP

8685653_20160430082533
Karya-karya desain keren menggunakan GIMP

8685653_20160430082627

http://trikmudah.com/membuat-efek-watercolor-dengan-gimp/

 

8685653_20160430082659http://www.desainew.com/2015/05/tuto…e-di-gimp.html

 

8685653_20160430082755http://thegrue.com/thegimp-pixel-art-image/

 

8685653_20160430082821https://www.gimp.org/features/

 

Untuk para fans beratnya Adobe Illustrator, alternatifnya kamu bisa cicip kelezatannya Inkscape

8685653_20160430083519
Berikut penampakan interface-nya Inkscape

8685653_20160430083622
Karya-karya desain keren menggunakan Inkscape

8685653_20160430083658

Jeremiah Torrevillas

8685653_20160430083708István Szép

8685653_20160430083731Fercalcer

8685653_20160430083741Daniel Laime

Yang suka sketch dan painting bisa donlot Krita

8685653_20160430084013
Berikut penampakan interface-nya K
rita

8685653_20160430084042
Karya-karya desain keren menggunakan Krita

8685653_20160430084128

https://kritawebshopblog.wordpress.com/2013/06/13/is-krita-for-you/

8685653_20160430084140https://mango.blender.org/artwork/ideas-we-will-probably-never-use/

 

8685653_20160430084150http://www.davidrevoy.com/article187/tutorial-getting-started-with-krita-3-3-details-and-final-touch

 

Yang suka desain buku pake Adobe Indesign, alternatifnya kamu maen-maen sama Scribus

8685653_20160430084350

Berikut penampakan interface-nya Scribus

8685653_201604300845488685653_201604300846188685653_20160430084638

Ga puas sama desain flat, masih demen ama desain yang keren, maunya yang 3D-an? Biasa pake 3D Max, Maya, atau Cinema 4D, kamu bisa cek alternatifnya dengan mendonlot Blender

8685653_20160430084807

Berikut penampakan interface-nya Blender

8685653_20160430084856

Karya-karya desain keren menggunakan Blender

8685653_20160430084931

https://mango.blender.org/category/artwork/page/3/

 

8685653_20160430085048https://www.blenderguru.com/articles/top-10-blender-artworks-june-2015/

 

8685653_20160430085159https://www.blenderguru.com/articles/top-10-blender-artworks-june-2015/

 

8685653_20160430085219https://www.blenderguru.com/articles/top-10-blender-artworks-june-2015/

 

Buat yang suka jahit video, nah ini saya belom explore lebih jauh..coba aja googling hehe..Cuma setau saya di Blender ada fitur Video sequencer seperti yang ada pada Adobe Premiere dan After Effect. Atau bisa juga pake VideoLAN Movie Creator dan Kdenlive

8685653_20160430084807
8685653_20160430085653

https://www.blender.org/features/

 

8685653_20160430085703http://cgpersia.com/tag/cgcookie

 

8685653_201604300859128685653_20160430085924
Yang doyan bikin animasi 2D pake Adobe Flash, cobain deh donlot Synfig Studio

8685653_20160430090049
Berikut penampakan interface-nya Synfig Studio

8685653_201604300901408685653_20160430090215
Nah, software-software yang saya sebutin di atas itu bisa digunakan pada OS Windows, Linux, dan (mungkin) iOS. Dan masih banyak lagi software serupa yang memang khusus dibuat hanya untuk OS Linux. Tidak terbatas pada software desain aja, software standar kebutuhan kantor juga tersedia semacem Microsoft Office-nya, lalu software untuk kebutuhan programmer, bahkan sampai software audio editing seperti Cubase, Nuendo, Pro Tools-nya juga ada.

Udah kebayangkan, betapa pesatnya perkembangan open source saat ini sehingga lebih user friendly dan mudah didapat. Sekarang tinggal pinter-pinternya kita gimana cara ngakalin projek-projek desain kita biar bisa dikerjakan secara legal. Mau pake commercial software silahkan, mau pake open source ya juga boleh, atau digabung antara keduanya.

Biar sedikit ada bayangan dan sebagai pemicu semangat berkarya secara legal, saya punya salah satu karya pada project desain brosur yang diorder oleh universitas internasional di Jepang bernama Ritsumeikan Asia Pacific university. Semua halaman didesain pake software open source, pastinya saya pake GIMP dan Inkscape, mestinya pake satu software lagi, namanya Scribus untuk management halamannya, tapi karena pada saat itu saya belum tau ya ga pake deh. Alhasil ngurutin halamannya secara manual wkwkwk

Cekidot gan:

porto07_ritsumeikaporto08_ritsumeikanporto09_ritsumeikanporto01_ritsumeikanporto02_ritsumeikanporto03_ritsumeikanporto04_ritsumeikanporto05_ritsumeikandesain kerenhttp://febbyfebrian.blogspot.co.id/

Gimana menurut kamu? Gak kalah hasilnya kan sama commercial software? Sekali lagi semua tergantung keahlian kamu dalam menerawang suatu projek desain, apakah bisa diakomodir dengan software open source atau tidak. Kalau memang hanya bisa diakomodir dengan commercial software, usahakan digunakan secara legal.

Bagi yang udah hijrah 100% menggunakan software secara legal saya ucapkan selamat. Kamu sangat “K-E-R-E-N”

Bagi yang masih 50:50, saya doain biar dilancarkan hijrahnya. Makanya saya bikin tulisan ini biar bisa jadi reminder bersama dan sebagai bom penyemangat.

Bagi yang belom hijrah 100% (fans beratnya bajakan), yuk mulai coba open source, rasakan kehebatannya sembari nabung buat beli software jagoan kamu selama ini. Syukur-syukur semua projeknya bisa di-handle sama open source…Jadi irit kan? Wkwkwk

Mari saling mendukung, saling mengingatkan, tanpa mencela, ngomong yang apik, supaya kita bisa kembali ke habitat sesungguhnya yaitu penggunaan software secara legal. Dari lubuk hati sanubari yang terdalam kamu pasti kepengen juga kan?

Yok sama-sama terbang ke arah 100% legal. Biar suatu saat saya bisa bikin trit “Desainer Indonesia Udah Ga Kenal Lagi Software Bajakan

Okeh, sekian dan terima kasih ya gan udah mau baca tulisan ini. Terima kasih juga buat abang saya yang udah ngenalin OS Linux beserta software-software open source lainnya yang kece.

Anda sedang membangun Bisnis Online ? Jika Jawabnya adalah Iya, maka beruntunglah Anda yang sudah meng-Online-kan usahanya. Pantau informasi mengenai Digital Marketing disini. Akan lebih baik jika Anda memasukkan email Anda di Box untuk mendapatkan informasi secara berkala.
* indicates required

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

nineteen − 2 =